About

Facebook

BERLANGGANAN

Subscribe to our Newsletter to get important updates about our network & spicy inside stories.

Broker InstaForex Batam

InstaForex

berapa keuntungan investasi di reksadana?

 
InstaForex



Forexbatam.com - Berapa return dari investasi pada reksa dana? Tidak jarang ini ditanyakan oleh orang atau juga investor reksa dana kepada saya.

Bagi yang baru ingin memulai investasi, tentunya ingin sekali mengetahui berapa kira-kira keuntungan yang bisa didapat dari sebuah investasi.

Namun, seperti yang seharusnya semua orang ketahui, dalam berinvestasi pada saham dan reksa dana, kita tidak bisa mematok sebuah kepastian hasil investasi atau imbalnya.

Berbeda dengan kita berdeposito pada bank, kita sudah mendapatkan nilai kesepakatan bahwa bila kita depositokan uang selama “X” bulan maka saya akan dapatkan bunga sebesar “Y” persen.

Kepastian akan imbal investasi juga bisa kita dapatkan bila kita berinvestasi pada surat utang atau obligasi. Pemerintah pun membuat surat obligasi ritel yang dikenal dengan ORI salah satunya, dan juga memberikan kepastian nilai di awal kita membelinya.

Risiko yang kita hadapi dari deposito dan obligasi adalah bila penerbitnya bangkrut. Jadi pada deposito, risiko terburuknya adalah banknya tutup, sedangkan obligasi, risiko terburuknya adalah perusahaan, institusi, atau negara yang menjanjikan membayar surat utang dan kuponnya (dalam obligasi bunga dikenal sebagai kupon) tidak lagi beroperasi.

Misalnya, untuk skala negara yang menunggak membayar surat utangnya contoh nya adalah Yunani.

Baiklah, kembali pada reksa dana, singkatnya reksa dana akan mengalami kenaikan dan penurunan seiring dengan waktu. Dalam konteks reksa dana ini, saya membicarakan 4 jenis reksa dana yang umum ada, yaitu reksa dana pasar uang, pendapatan tetap, campuran, dan saham.

Akhirnya, apa yang dapat saya sampaikan adalah mengenai potensi keuntungan reksa dana yang secara historis pernah terjadi, karena keuntungan di masa depan tidak bisa kita ketahui dengan pasti.

Menjadi sebuah pertanyaannya adalah: “Apakah dengan mengetahui keuntungan masa lalu dari sebuah reksa dana bisa mencerminkan keuntungannya di masa depan?”

Analogi yang dapat saya kemukakan adalah sebagai berikut, andaikan ada sebuah tim sepakbola yang telah menjuarai pertandingan selama 10 kali beruturut-turut maka potensi di pertandingan ke 11 untuk menjadi juara lebih besar, tapi apakah pasti juara? Apakah bisa juara kedua? Apakah justru tidak mendapat juara? Semua kemungkinan ada, namun kita memiliki bayangan kinerja ke depan akibat kinerja masa lalunya.

Berhubung saya juga tengah dalam penulisan buku lanjutan dari buku pertama saya mengenai reksa dana yaitu “Menjadi Kaya dan Terencana dengan reksa dana”, saya berupaya merekam jejak dari beberapa reksa dana semenjak tahun 2005.

Saya coba untuk merekap reksa dana yang paling fluktuatif, yaitu reksa dana saham. Bila kita berinvestasi setiap awal bulan dengan sejumlah uang tertentu selama 5 tahun (60 bulan), maka dari 15 reksa dana saham yang sudah ada semenjak tahun 2004, nilai rata-rata hasil investasi selama 5 tahun adalah 61,45 persen.

Atau dengan ilustrasi kita berinvestasi Rp 1.000.000 setiap awal bulan selama 5 tahun yaitu Rp 60.000.000 maka uang kita akan menjadi Rp 96.870.000.

Apakah tampak besar atau kecil bagi Anda?

Tanpa pembanding, kita tidak akan bisa menentukan apakah imbal hasil tersebut besar atau kecil. Mari kita bandingkan.

Pembanding pertama adalah bila kita melakukan deposito di sebuah bank setiap bulan Rp 1.000.000, maka untuk mendapatkan hasil investasi sebesar Rp 96.870.000 selama 5 tahun maka saya perlu mencari bank yang tidak mengenakan beban pajak dengan bunga per tahunnya adalah 17,7 persen.

Atau bila Anda memiliki uang hari ini sebanyak Rp 60.000.000 karena Anda tidak mau ambil pusing berinvestasi setiap bulan Rp 1.000.000 harus Anda setorkan sebanyak 60 kali, maka Anda mendepositokan uang disebuah bank yang mau memberikan Anda bunga 9,62 persen tanpa terkena potongan pajak dan biaya.

Dari apa yang saya tuliskan pada artikel ini, yang juga merupakan bahan pembahasan detail di buku-buku investasi yang saya tuliskan, tampaknya potensi berinvestasi pada instrumen pasar modal memiliki nilai imbal hasil jauh lebih besar dibandingkan yang memberikan kepastian bunga.

Memang hasil keuntungan masa lalu tidak mencerminkan hasil di masa depan, namun mari kita kembali mengingat analogi yang tadi diberikan.

Salam investasi untuk Indonesia.

*Ryan Filbert merupakan praktisi dan inspirator investasi Indonesia. Ryan memulai petualangan dalam investasi dan keuangan semenjak usia 18 tahun. Aneka instrumen dan produk investasi dijalani dan dipraktikkan, mulai dari deposito, obligasi, reksadana, saham, options, ETF, CFD, forex, bisnis, hingga properti. Semenjak 2012, Ryan mulai menuliskan perjalanan dan pengetahuan praktisnya. Buku-buku yang telah ditulis antara lain: Investasi Saham ala Swing Trader Dunia, Menjadi Kaya dan Terencana dengan reksa dana, Negative Investment: Kiat Menghindari Kejahatan dalam Dunia Investasi, dan Hidden Profit from The Stock Market, Bandarmology , dan Rich Investor from Growing Investment.
Di tahun 2015 Ryan Filbert menerbitkan 2 judul buku terbarunya berjudul Passive Income Strategy dan Gold Trading Revolution.

Jadi kembali kepada anda sendiri.

Next time to profit...

Tidak ada komentar:
Write komentar

Interested for our works and services?
Get more of our update !